oleh

Calon Pelaut Dari Bali Terancam Gagal Berangkat Ke Kapal Pesiar

Akibat blanko buku Pelaut kosong, ratusan calon Pelaut dari Bali terancam gagal berangkat ke Kapal Pesiar. Mereka diprediksi bakal gagal berangkat tepat waktu, karena terkendala persyaratan Buku Pelaut atau Seaman Book yang tidak bisa dicetak di kantor Syahbandar Benoa, Denpasar.

Pemerhati TKI I Nengah Yasa Adi Susanto menyebutkan, Buku Pelaut tidak bisa dicetak kantor Syahbandar Benoa, karena sudah lebih dari seminggu blanko untuk mencetak Buku Pelaut kosong. Kondisi ini menyebabkan ratusan TKI Pelaut harus gigit jari dan dipastikan akan gagal berangkat tepat waktu.

Diketahui, Buku Pelaut adalah dokumen wajib dimiliki setiap TKI Pelaut yang akan berangkat bekerja di luar negeri. Dokumen penting lainnya seperti Paspor, Basic SafetyTraining (BST), MedicalCertificate, C1D Visa serta dokumen penunjang lainnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan nasional dan Internasional.

Adi menjelaskan, Buku Pelaut sebagai syarat yang harus dimiliki Pelaut sesuai dengan Pasal 145 Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran.

Pihaknya menyayangkan blanko Buku Pelaut sampai kosong di kantor Syahbandar Benoa, Denpasar. Seharusnya hal ini tidak perlu terjadi, andai sumber daya manusia di departemen Perhubungan khususnya Ditjen Hubungan Laut peka terhadap kebutuhan TKI Pelaut.

Buku Pelaut ini wajib dimiliki oleh setiap TKI Pelaut dan tentu saja persediaan blanko tidak mungkin sampai habis bila memang pejabat terkait bertanggung jawab terhadap hal ini memiliki empati yang besar terhadap masa depan TKI pelaut. Ratusan

“TKI Pelaut batal berangkat hanya karena blanko Buku Pelaut kosong dan hal ini sangat tidak masuk akal,” tegasnya.

Adi yang juga seorang advokat dan mantan Sommelier di Kapal pesiar ini menambahkan, pihaknya seringkali mendapat keluhan dari para TKI pelaut yang tidak bisa berangkat tepat waktu karena terkendala masalah non teknis seperti proses pembuatan Buku Pelaut dan BST yang memakan waktu cukup lama.

Normalnya proses pembuatan Buku Pelaut karena sudah online memakan waktu 3 sampai 7 hari lamanya sedangkan BST biasanya 2 minggu selesai namun pada prakteknya bisa sebulan lebih belum selesai karena kendala non teknis tadi seperti blanko untuk Buku Pelaut dan BST kosong.

Keluhan lainnya yang biasanya disampaikan TKI Pelaut, mahalnya pengurusan dokumen termasuk pembuatan Buku Pelaut. Banyak TKI pelaut mengeluh mereka harus membayar Buku Pelaut sampai Rp 800.000 di Agen tempat mereka direkrut.

Baca cerita selengkapnya di kabarnusa.com

Komentar

Tinggalkan Balasan

Postingan Menarik Lainnya